img-search

Bangkitkan Potensi Tayan, Antam UBP Bauksit Kalbar Kelola Sejumlah Program CSR

img-search

Menelusuri Proses Pengolahan Bauksit di Kalimantan Barat

img-search

HUT Ke-77 Pertambangan dan Energi, MIND ID Terapkan Smart Operation

img-search

Kembangkan Potensi Pariwisata Danau Toba, MIND ID Hadirkan Fasilitas Tenda Payung

img-search

MIND ID Dorong Inalum dan Antam Selesaikan Pembangunan Pabrik Smelter di Kalbar

img-search

Genjot Hilirisasi Tambang, Ini Cara MIND ID Tarik Minat Investor Domestik dan Internasional

img-search

MIND ID Wujudkan Kemandirian untuk Ekosistem Energi Baru Terbarukan

img-search

Terapkan Sistem Manajemen Keamanan Informasi, MIND ID Dapatkan Sertifikasi ISO 27001

img-search

Komitmen MIND ID Dukung Indonesia Cetak Juara di Bidang Olahraga

img-search

Mengintip Proses Pembuatan Aluminium di Indonesia

img-search

Menyibak Potensi Wisata di Daerah Penghasil Aluminium

img-search

Grup Mind ID Hadirkan Teknologi 5G Underground Smart Mining, Pertama di Asia Tenggara

img-search

Bersama Jokowi, Mind ID lewat Freeport Indonesia Luncurkan Papua Football Academy

img-search

Mengenal PT Timah Tbk dan Upaya Pelestarian Kearifan Lokal di Sekitar Wilayah Tambangnya

img-search

Fakta di Balik Pertambangan Timah Indonesia

img-search

MIND ID Berkomitmen Hadirkan Pendidikan Berkualitas di Bidang Pertambangan

img-search

MIND ID Komitmen Dorong Implementasi Digitalisasi Industri Pertambangan

img-search

Inalum Catatkan Kinerja Positif Selama Semester I-2022

img-search

Bendera Merah Putih Berkibar Tandai Peresmian Museum Batu Bara MIND ID di Tanjung Enim

img-search

MIND ID Kerja Sama dengan Kementerian BUMN Gelar Employee Volunteering

img-search

Striving for Equality, Nilai Kesetaraan ASEAN Para Games 2022 Sejalan dengan Sustainable Pathway MIND ID

img-search

Di IDEAS 2022, MIND ID Dinobatkan Sebagai Perusahaan dengan Tata Kelola yang Baik

img-search

MIND ID Dukung Para Atlet Indonesia Berlaga di ASEAN Para Games 2022

MIND ID Wujudkan Kemandirian untuk Ekosistem Energi Baru Terbarukan

KOMPAS.com – Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Holding Industri Pertambangan Mining Industry Indonesia (MIND ID) bersama anggotanya PT Antam Tbk, PT Bukit Asam Tbk, PT Freeport Indonesia, PT Inalum (Persero), PT Timah Tbk berkomitmen mewujudkan ekosistem energi baru terbarukan yang diusung pemerintah.

Hal tersebut dapat terpenuhi berkat kerja sama dan sinergi antar-BUMN serta dukungan pemerintah dalam program pengembangan electric vehicle (EV) dan EV baterai terintegrasi.

Tren pasar atas kebutuhan baterai EV di dunia mengalami peningkatan dalam dua tahun terakhir. Pada 2025, kebutuhan baterai EV dunia diprediksi mencapai 5300 giga Watt hour (GWh) yang didominasi kebutuhan dari kendaraan listrik, khususnya roda empat.

Sementara itu, data permintaan baterai EV di Indonesia menunjukkan akan mencapai 59 GWh hingga tahun 2035 dan didominasi sektor transportasi.

MIND ID bersama PT Antam Tbk pun membentuk anak usaha yang fokus mengembangkan bisnis baterai di Indonesia. Anak usaha ini diberi nama Indonesia Battery Company (IBC).

Baca juga: Grup Mind ID Hadirkan Teknologi 5G Underground Smart Mining, Pertama di Asia Tenggara

IBC yang baru berusia 1,5 tahun itu telah menyusun peta jalan dalam pengembangan ekosistem EV baterai di Indonesia.

Pengembangan itu mulai dari pembuatan prototipe baterai untuk motor listrik, konsep energi storage system, penyiapan fasilitas pengolahan nikel dan bahan baku baterai, ekspansi kapasitas produksi, hingga penguasaan teknologi baterai yang akan dicapai pada 2030.

Direktur Hubungan Kelembagaan MIND ID Danny Amrul Ichdan mengatakan, IBC menjadi salah satu pilar penting untuk mewujudkan energi terbarukan di sektor EV baterai.

“Selain itu, juga memperkuat kemandirian kita, artinya mampu mengurangi ketergantungan terhadap impor dan mampu mengurangi emisi karbon serta subsidi dari bahan bakar,” katanya dalam rapat dengar pendapat (RDP) bersama dengan Komisi VII DPR, Senin (19/9/2022).

Menurutnya, saat ini seluruh kebutuhan bahan baku untuk komponen EV baterai, seperti graphite, lithium hydroxide, cobalt sulphate, dan mangan sulphate,masih didominasi impor.

Baca juga: 20 Persen Komponen Baterai Kendaraan Listrik Masih Impor, Ini Saran MIND ID untuk IBC

Maka dari itu, sebut dia, pemerintah perlu memastikan pasokan bahan baku nikel sebagai salah satu bahan baku pembuatan EV baterai. Dalam hal ini, PT Antam Tbk akan menyediakan sebanyak 80 persen.

“Dengan kondisi ini, IBC ditargetkan bisa menjadi market leader di Asia Tenggara sebagai penyedia EV baterai,” ujar Danny.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Koordinator Perekonomian (Permenko Perekonomian) Nomor 9 Tahun 2022, pengembangan industri EV baterai telah terdaftar sebagai Proyek Strategis Nasional (PSN).

Untuk mempercepat realisasi tersebut, diperlukan konsorsium dengan LG Energy Solution (LGES) dan PT Ningbo Contemporary Brunp Lygend Co, Ltd (CBL).

Area penelitian dan pengembangan juga akan terus dilakukan guna mewujudkan penguasaan teknologi EV baterai.

Baca juga: Terapkan Sistem Manajemen Keamanan Informasi, MIND ID Dapatkan Sertifikasi ISO 27001

Oleh karena itu, IBC menggandeng Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) serta beberapa lembaga pendidikan tinggi dan universitas, seperti Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Indonesia (UI), Universitas Sebelas Maret (UNS), serta National Battery Research Institute.

Selain itu, penting juga untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) industri EV baterai melalui beragam training dan workshop.

Danny menegaskan, MIND ID mendukung penuh program pemerintah dalam membentuk ekosistem EV baterai yang saat ini telah menjadi salah satu agenda PSN.

“Perlu dukungan dan sinergi untuk mempercepat realisasinya, salah satunya dalam bentuk kebijakan insentif dan kemudahan bagi ekosistem kendaraan listrik (EV),”  tuturnya.

Baca juga: Mind Id Komitmen Dorong Implementasi Digitalisasi Industri Pertambangan

Penulis: Sri Noviyanti